006 Mengenal Type Data pada Pemrograman

Lumbung Guru Sumber Segala Informasi Desain Grafis - Animasi - Pemrograman dan Blog

Minggu, 08 Februari 2015

006 Mengenal Type Data pada Pemrograman


بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على سيدنا محمد واله وصحبه وسلم


Mengenal Type Data Pada Pemrograman

Tipe Data
Tipe data adalah jenis data yang dapat diolah oleh komputer untuk memenuhi kebutuhan dalam pemrograman komputer. Setiap variabel atau konstanta yang ada dalam kode program, sebaiknya kita tentukan dengan pasti tipe datanya. Ketepatan pemilihan tipe data pada variabel atau konstanta akan sangat menentukan pemakaian sumberdaya komputer (terutama memori komputer). Salah satu tugas penting seorang programmer adalah memilih tipe data yang sesuai untuk menghasilkan program yang efisien dan berkinerja tinggi.

Ada banyak tipe data yang tersedia tergantung jenis bahasa pemrograman yang dipakai. Namun secara umum dapat dikelompokkan seperti pada Gambar

Pengelompokan Type Data


Tipe data primitive adalah tipe data dasar yang tersedia secara langsung pada suatu bahasa pemrograman. Sedangkan tipe data composite adalah tiped ata bentukan yang terdiri dari dua atau lebih tipe data primitive.

Tipe data numeric
Tipe data numeric digunakan pada variabel atau konstanta untuk menyimpan nilai dalam bentuk bilangan atau angka. Semua bahasa pemrograman menyediakan tipe data numeric, hanya berbeda dalam jenis numeric yang diakomodasi.
Jenis yang termasuk dalam tipe data numeric antara lain integer (bilangan bulat), dan float (bilangan pecahan). Selain jenis, dalam bahasa pemrograman juga diterapkan presisi angka yang digunakan, misalnya tipe data Single adalah tipe data untuk bilangan pecahan dengan presisi yang terbatas, sedangkan tipe data Double adalah tipe data untuk bilangan pecahan dengan presisi yang lebih akurat. Pada bab-bab berikutnya yang membahas aplikasi bahasa pemrograman bagian ini akan diuraikan lebih lanjut.


Penentuan tipe data numeric untuk suatu variabel/konstanta harus sangat berhati-hati. Manual dan petunjuk pada masing-masing bahasa pemrogramanpada bagian tipe data harus diperhatikan dengan seksama. Perhatikan contoh berikut.

Kode Program A

#include  //dikasih .h
using namespace std; 
int main() { 
 int x, z; 
 float y; 
 x = 12; 
 y = 2.15; 
 z = x * y; 
 cout << "X =" << x << endl; 
 cout << "Y =" << y << endl; 
 cout << "Z =" << z << endl; 
 return 0; } 

Hasil Eksekusi program X =12 Y =2.15 Z =25

 KODE PROGRAM B
#include  //dikasih .h
using namespace std; 
int main() { 
 int x; 
 float y, z; 
 x = 12.8; 
 y = 2.15; 
 z = x * y; 
 cout << "X =" << x << endl; 
 cout << "Y =" << y << endl; 
 cout << "Z =" << z << endl; 
 return 0; } 

Hasil eksekusi Program B X =12 Y =2.15 Z =25.8

 Kode Program C
#include  //dikasih .h
using namespace std; 
int main() { 
 int x; 
 float y, z; 
 x = 12; 
 y = 2.15; 
 z = x * y; 
 cout << "X =" << x << endl; 
 cout << "Y =" << y << endl; 
 cout << "Z =" << z << endl; 
 return 0; } 
Hasil eksekusi Program C X =12
Y =2.15
Z =25.8


Pada kode program A, variabel x dan z kita deklarasikan bertipe data int (Integer = bilangan bulat) dan y bertipe data float (pecahan). Hasil eksekusi program A menunjukkan hasil yang tidak kita inginkan. Nilai z yang merupakan perkalian x dengan y harusnya bernilai 25.8 (hasil dari 12 x 2.15). Namun karena z dideklarasikan bertipe data int maka hasilnya menjadi 25. Dari ketiga kode program di atas yang paling benar adalah kode program C. Mengapa kode program B salah? Cobalah cermati bagian kode yang dicetak tebal kemudian tentukan dimana terjadi kesalahan.

Character
Bersama dengan tipe data numeric, character merupakan tipe data yang paling banyak digunakan. Tipe data character kadang disebut sebagai char atau string. Tipe data string hanya dapat digunakan menyimpan teks atau apapun sepanjang berada dalam tanda petik dua (“…”) atau petik tunggal (‘…’). Perhatikan contoh berikut.


Kode program 
#include  //dikasih .h
#include     //dikasih .h
 
int main() { 
int x; 
x = 5; 
char huruf = 'A'; 
char* kata = "LUMBUNGGURU"; 
cout << "X = " << x << endl; 
cout << "Isi variabel huruf = " 
<< huruf << endl; 
cout << "Isi variabel kata = " << 
kata << endl; 
getch(); } 
 
Hasil eksekusi program X = 5 Isi variabel huruf = A Isi variabel kata = LUMBUNGGURU Pada contoh ini kita mendeklarasikan variabel x sebagai int (Integer), sedangkan variabel huruf dan kata bertipe data char (character). Perhatikan hasil eksekusi kode program di atas. Boolean Tipe data Boolean digunakan untuk menyimpan nilai True/False (Benar/Salah). Pada sebagian besar bahasa pemrograman nilai selain 0 menunjukkan True dan 0 melambangkan False. Tipe data ini banyak digunakan untuk pengambilan keputusan pada struktur percabangan dengan IF … THEN atau IF … THEN … ELSE. Array Array atau sering disebut sebagai larik adalah tipe data yang sudah terstruktur dengan baik, meskipun masih sederhana. Array mampu menyimpan sejumlah data dengan tipe yang sama (homogen) dalam sebuah variabel. Setiap lokasi data array diberi nomor indeks yang berfungsi sebagai alamat dari data tersebut. Penjelasan tentang array akan disampaikan lebih detil pada bagian lain dari bab ini. Record atau Struct Seperti halnya Array, Record atau Struct adalah termasuk tipe data komposit. Record dikenal dalam bahasa Pascal/Delphi sedangkan Struct dikenal dalam bahasa C++. Berbeda dengan array, tipe data record mampu menampung banyak data dengan tipe data berbeda-beda (heterogen). . Sebagai ilustrasi array mampu menampung banyak data namun dengan satu tipe data yang sama, misalnya integer saja. Sedangkan dalam record, kita bisa menggunakan untuk menampung banyak data dengan tipe data yang berbeda, satu bagian integer, satu bagian lagi character, dan bagian lainnya Boolean. Biasanya record digunakan untuk menampung data suatu obyek. Misalnya, siswa memiliki nama, alamat, usia, tempat lahir, dan tanggal lahir. Nama akan akan menggunakan tipe data string, alamat bertipe data string, usia bertipe data single (numeric), tempat lahir bertipe data string dan tanggal lahir bertipe data date. Image Image atau gambar atau citra merupakan tipe data grafik. Misalnya grafik perkembangan jumlah siswa SMK, foto keluarga kita, video perjalanan dan lain-lain. Pada bahasa-bahasa pemrograman modern terutama yang berbasis visual tipe data ini telah didukung dengan sangat baik. Date Time Nilai data untuk tanggal (Date) dan waktu (Time) secara internal disimpan dalam format yang spesifik. Variabel atau konstanta yang dideklarasikan dengan tipe data Date dapat digunakan untuk menyimpan baik tanggal maupun jam. Tipe data ini masuk dalam kelompok tipe data composite karena merupakan bentukan dari beberapa tipe data. Berikut ini contoh tipe data dalam Visual Basic Tipe data lain Subrange Tipe data subrange merupakan tipe data bilangan yang mempunyai jangkauan nilai tertentu sesuai dengan yang ditetapkan programmer. Biasanya tipe data ini mempunyai nilai batas minimum dan nilai batas maksimum. Tipe data ini didukung dengan sangat baik dalam Delphi. Enumerasi Tipe data ini merupakan tipe data yang mempunyai elemen-elemen yang harus disebut satu persatu dan bernilai konstanta integer sesuai dengan urutannya. Nilai konstanta integer elemen ini diwakili oleh suatu nama variable yang ditulis di dalam kurung. Tipe data ini juga dijumpai pada Delphi dan bahasa pemrograman deklaratif seperti SQL. Object Tipe data object digunakan untuk menyimpan nilai yang berhubungan dengan obyek-obyek yang disediakan oleh Visual Basic, Delphi dan dan bahasa pemrograman lain yang berbasis GUI. Sebagai contoh, apabila kita mempunyai form yang memiliki control Command button yang kita beri nama Command1, kita dapat mendeklarasikan variabel sebagai berikut : Contoh 5.9. Penggunaan tipe data object. Dim A As CommandButton Set A = Command1 A.Caption = “HEY!!!” A.FontBold = True Pada contoh ini variabel A dideklarasikan bertipe data Object yaitu CommandButton. Kemudian kita set variabel A dengan control Command button yang ada pada form (Command1). Dengan cara ini kita dapat mengakses seluruh property, method dan event obyek Command1 dengan menggunakan variabel A. Variant Tipe data hanya ada di Visual Basic. Tipe ini adalah tipe data yang paling fleksibel di antara tipe data yang lain, karena dapat mengakomodasi semua tipe data yang lain seperti telah dijelaskan.
Share :
Facebook Twitter Google+

Silahkan tinggalkan pesan untuk artikel kami

 
Pengertian Topologi Jaringan